Mahal dan Capek

Mendirikan partai itu mahal dan capek banget loh. Mengikuti kontestasi Pilkada itu mahal dan capek loh. Kenapa sih kita bikin partai dan mengikuti perlombaan pilkada?

Sedangkan masyarakat lebih suka disuap 10 rebu – 15 rebu untuk memilih di TPS. Sedangkan masyarakat tidak percaya program dan kepribadian. Sedangkan masyarakat hanya tahu bahasa uang yang ada di depan mata?

Apa lebih baik kita bubarkan saja partai dan mengelola ormas, sebagaimana yang sudah kita lakukan sejak dulu hingga kini?

Jika kita mau mencari aman, tentu cukuplah kita mengelola amal-amal usaha pendidikan dan perdagangan. Mengelola seminar dan workshop tentang mengelola negara cara islami sambil memaki harokah lain: “hei nggak nyunah lo, hai nggak ngikutin nubuwah lo, woi demokrasi haram lo.. bla bla bla”.

Jika kita mau cari nikmat, maka lebih baik kita menikmati kemapanan di singgasana kesejahteraan sembari ikut menonton ketidakadilan, ketidakberdayaan rakyat di tengah-tengah pengelola negara yang semakin merajalela jahatnya.

Faktanya, di luar sana banyak pihak yang hanya ingin memperkaya diri dan kelompoknya. Dengan cara apapun, tidak peduli etika, tidak peduli cara halal atau cara haram, tidak peduli bangsa dan rakyat semakin sekarat.

Faktanya, di luar sana banyak pihak yang rela menjadi kacung negara asing yang ingin mengeruk kekayaan negeri ini yang begitu berlimpah.

Maka tidak heran, korupsi semakin merajalela disaat lembaga anti korupsi dibentuk. Narkoba semakin merajalela disaar lembaga anti narkoba dibuat. Jual beli jabatan merajalela disaat lembaga pengelola badan usaha dibikin.

Yuuk kita tutup mata, tutup telinga dan tidak peduli dengan semua jeritan dan tangisan rakyat yang semakin menggema di seantero negeri ini.

Memaknai Sebuah Kekalahan

Pendahuluan

Kekalahan dalam sebuah pertandingan bukan hal yang memalukan, apalagi merasa “kelar hidup lo”. Sebab, satu fase kekalahan merupakan salah satu tangga dalam sebuah proses yang akan melahirkan kemenangan, kesuksesan dan kejayaan.

Pahami Ilmu Input-Output

Kekalahan merupakan salah satu tangga dalam sebuah proses. Sebab, kekalahan merupakan output atas input-input yang selama ini kita lakukan. Inputnya “apa” akan menghasilkan output “apa” pula. Output akan melahirkan sekecil atau sebesar input yang dilakukan. Dengan kata lain, besarnya output yang dihasilkan bergantung besar atau kecilnya input.

Menariknya adalah, output merupakan sebuah kepastian yang Alloh SWT berikan kepada hambaNya. Hukum sebab akibat atau sunnatullah berlaku tetap dan pasti. Jika inputnya itu-itu saja, maka bisa diPASTIkan outputnya juga itu-itu saja. Contoh1: jika kita melempar bola bekel sebesar tekanan tertentu ke lantai, maka akan menghasilkan lentingan sebesar lepasan tertentu ke atas. Contoh2: jika kita menjatuhkan sebuah benda, pasti jatuhnya ke bawah bukan ke atas.

Input

Mari kita berhitung, apa saja input yang selama PKS ini berdiri dilakukan? Baksos, peduli kebakaran, peduli banjir, pengobatan gratis, bazar murah kebutuhan pokok, bazar pakaian baru/layak pakai. Apalagi? Ini belum termasuk pola rekrutmen kader yang cenderung stagnan dan pemeliharaan kader yang begitu-begitu saja.

Output

Sejak pemilu tahun 2004, suara PKS secara nasional cenderung mengalami stagnasi, bahkan turun secara prosentase. Jika pun ada kenaikan secara kuantitas suara, jumlahnya tidak signifikan. Sejak PKS mengikuti kontestasi pemilukada Kabupaten Bekasi tahun 2007 sampai hari ini, suara PKS (dan koalisi) cenderung stagnan, dua kali mengalami kekalahan.

Yang kita butuhkan dari sebuah kekalahan adalah bukan justifikasi dan apologi, bahwa kita partai dakwah, yang kita cari bukan semata suara, tetapi bla bla bla… Raihlah kemenangan sejati, yaitu pahala dari Alloh SWT. Truus, kalau kita bukan cari kemenangan pada kontestasi pemilu atau pilkad,a ngapain kita repot-repot ikut pemilu?

Yang dibutuhkan dari sebuah kekalahan adalah evaluasi secara menyeluruh atas input-input yang selama ini kita lakukan, yang hasil akhir dari evaluasi itu adalah: LOMPATAN BESAR yang akan dilakukan sebagai input-input baru ke depan. Inputan lama tetap dilakukan dengan porsi tertentu, tetapi LOMPATAN BESAR harus dilakukan dengan porsi besar dan terukur.

Ingat! Kekalahan tidak membutuhkan justifikasi atau apologi, tetapi membutuhkan sebuah langkah nyata yang berbeda dan besar dari yang selama ini kita lakukan. Langkahnya apa, besarnya seperti apa, silahkan dimusyawarahkan pada level qiyadah.

Jika kita gagal dalam mengidentifikasi LOMPATAN BESAR, maka bersiap-siaplah partai ini bubar, karena di luar sana banyak pihak yang siap membumihanguskan partai ini dengan segudang alasan yang kita sama-sama mengetahuinya. KITA AKAN MENDAPATKAN SEBESAR IMPIAN KITA.