Manajer

Semua manajer bekerja dalam sebuah organiasasi dimana sekelompok orang yang bekerja bersama dan berkoordinasi dalam pekerjaan-pekerjaan dalam rangka mencapai tujuan-tujuan atau hasil organisasi di masa yang akan datang.

Membangun sistem
Membangun sistem

Keluasan arti seorang manajer diuraikan secara lebih konkret sebagai berikut :

  • Orang dalam organisasi yang memiliki tanggung jawab atas hasil dari satu atau lebih orang lain. Tanggung jawab utama seorang manajer adalah memfasilitasi suatu organisasi dalam mencapai kinerja tinggi melalui pemanfaatan semua sumber daya, baik tenaga manusia maupun material.
  • Manajer adalah kepada siapa bawahan melapor. Orang-orang dalam organiasasi yaitu manajer dan bawahan adalah merupakan sumber daya manusia yang sangat penting dalam organisasi.
  • Manajer merupakan orang yang bertugas untuk menggunakan sumber daya material seperti: informasi, teknologi, bahan baku, fasilitas dan uang untuk memproduksi barang dan jasa yang dapat ditawarkan organisasi kepada para pelanggan.

Henry Mintzberg mengemukakan bahwa, manajer harus dapat menyelesaikan tugas-tugasnya melalui orang lain. Jika para bawahan bekerja dengan baik, maka organisasi pun akan memiliki konerja yang baik dan sebaliknya, jika bawahan tidak bekerja dengan baik, maka kinerja organisasi pun juga tidak baik. Bawahan akan bekerja dengan baik tergantung bagaimana manajer melakukan tugas-tugas kepemimpinannya.

Tugas Manajer

Seorang manajer dikatakan telah bekerja secara efektif apabila ia menggunakan sumber daya yang ada dalam organisasi dengan cara-cara yang dapat mencapai hasil kinerja yang tinggi dan tingkat kepuasan yang tinggi bagi orang-orang yang mengerjakan tugas-tugas yang dibutuhkan. Hal ini diperlukan karena, tanpa kepuasan kinerja yang baik akan sulit dipertahankan dalam jangka yang panjang.

Semua manajer menghadapi tugas dan tantangan yang sama dalam mengejar efektivitas organisasi yang dipimpinnya. Para manajer mensupervisi bawahan yang secara bersama-sama membentuk sebuah unit kerja dan pada saat bersamaan mereka melapor kepada para manajer yang lebih tinggi tingkatannya.

Mareka melaporkan kepada atasannya terhadap bagaimana peran mereka masing-masing dijalankan atau bagaimana mereka mempertanggung jawabkan tugas-tugas yang telah dibebankan kepada mereka. Mereka melaporkan mengenai kinerja unit kerja yang mereka pimpin. Tugas manajerial merupakan tugas yang penuh dengan ketidakpastian, perubahan, interupsi, dan kegiatan terfragmentasi.

Para manajer melakukan tugas yang beragam. Sebagai gambaran, dalam satu hari seorang manajer mungkin harus membuat keputusan mengenai desain produk baru, mengatasi keluhan antara bawahannya, menulis laporan kepada atasan, mengkoordinasikan usaha patungan dengan seorang kolega di luar negeri, membentuk satuan tugas untuk menyelidiki suatu permasalahan dan menangani keresahan buruh.

Untuk menjalankan tugas-tugasnya, para manajer haruslah memiliki keterampilan yang memungkinkannya menjalankan tugas secara baik (Gomez-Mejia, et al, 2005:13), yaitu :

  • Keterampilan Strategis. Keterampilan ini berkaitan dengan bagaimana manajer menilai lingkungan, perumusan strategi perusahaan, pemetaan tujuan strategis, menetapkan misi, impelemntasi strategi dan kesesuaian sumber daya manusia.
  • Keterampilan Tugas. Menetapkan prioritas tujuan, menyusun rencana aksi dan implementasi, bekerja melalui struktur organisasi, mengelola waktu secara efisien dan lain-lain.
  • Keterampilan Orang. Manajer melakukan pendelegasian wewenang, mempengaruhi orang lain, memotivasi bawahan, menangani konflik, manajemen lintas budaya, kerjasama tim yang heterogen dan lain-lain.
  • Keterampilan Kesadarandiri. Manajer harus bisa melakukan penyesuaian diri, memahami prasangka pribadi dan pengendalian internal.

Manajer juga harus siap dihujani dengan surat, dering telepon, dan pihak-pihak yang ingin menemuinya. Manajer harus mampu  melakukan pengambilan keputusan secara cepat dan menyiapkan rencana dalam waktu yang sangat terbatas.  Membuat keputusan yang kritis di bawah tekanan yang berat dan mampu melaksanakannya dengan baik merupakan salah satu sumber kepuasan yang sebenarnya. Para pakar dan para eksekutif yang berhasil menyatakan bahwa manajer yang efektif merupakan kombinasi dari pelaksanaan ilmu pengetahuan dan seni mengatur.

Buku Teori dan Praktek Manajemen

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *