Tag Archives: Turky

Berangkat ke Turki

Hari ini Selasa (10/9/19) pukul 02.00 kami berangkat ke Bandara Soekarno-Hatta untuk mengantar anak pertama kami, Hafshah Mar’atu Shaliha.

Kami berangkat bersama dengan rombongan keluarga Audi, anak ustadz Adih Amin yang juga akan berangkat ke sana. Dari keluarga saya sendiri ada saya, istri, Hafshah, Hulwah, Badi dan Husni.

Total ada 5 mobil konvoi menuju bandara. Perjalanan memakan waktu sekitar 2 jam, jalanan lancar dan tenang. Sampai di bandara pukul 04.20 dan kami segera bersiap untuk menunaikan ibadah shalat shubuh berjamaah di mushalla bandara.

Selesai shalat kami langsung menuju lantai 3 gate B dan C untuk persiapan chek in dan pertemuan dengan pemandu keberangkatan ke Turki, yakni Teh Anis dan dua orang yang juga akan berangkat study ke Turki. Jadi total yang akan berangkat ada 4 orang plus teh Anis menjadi 5 orang.

Teh Anis ini merupakan mahasiswa kedokteran di salah satu universitas di Istambul. Dalam hal ini kami sangat berterima kasih kepada Teh Anis yang telah membantu pemberangkatan anak kami ke Turki. Disamping Teh Anis, ada Fayyad dan Hanif yang merupakan pelajar beasiswa di Istambul dan sebentar lagi masuk kuliah yang juga sangat membantu keberangkatan anak-anak kami.

Mereka mengurus seluruh akomodasi penerbangan, dari pembelian tiket, pembuatan visa, persiapan dokumen studi dan lain-lain. Dalam hal ini kami sangat terbantu sekali. Alhamdulillah.

Pukul 06.00 mereka berlima berkenalan dan melakukan pertemuan singkat untuk pembagian tiket, visa dan penyamaan persepsi. Maklum mereka belum saling mengenal satu sama lain sehingga mereka harus saling memahami sebelum berangkat ke negeri orang nun jauh di sana.

Pukul 06.15 mulai chek in kurang lebih memakan waktu sekitar 20 menit. Setelah itu kami berkesempatan untuk saling melepas haru, berpelukan dan untaian nasihat dari para orang tua kepada anak-anaknya. Istri saya sendiri tidak bisa menahan air mata menyaksikan kenyataan bahwa anak pertamanya akan meninggalkannya ke tempat yang jauh dan dalam waktu yang cukup lama.

Karena hanya kesempatan sebelum ke pemeriksaan imigrasi lah kami memiliki kesempatan terakhir sebelum terbang. Setelah masuk ke pemeriksaan imigrasi, kami benar-benar harus merelakan kepergian mereka ke negeri orang.

Pukul 07.40 an anak-anak kami menuju pintu pemeriksaan imigrasi. Air mata benar-benar tidak bisa tertahan dan benar saja langsung tumpah bersamaan dengan punggung mereka mulai tidak kelihatan karena antrian para calon penumpang yang lain.

Pukul 08.15 kami berpamitan kepada keluarga ustadz Adih Amin untuk segera meninggalkan bandara lebih dahulu. Karena memang urusan di bandara sudah tidak ada lagi. Kami tinggal menunggu kabar persiapan dan penerbangan menuju Qatar. Kabarnya di Qatar mereka akan transit sekitar 3 jam dan akan sampai di Turki sekitar pukul 01.00 WIB atau pukul 20.00 waktu Turki.

Semoga mereka mendapatkan apa yang diimpikan. Doa kami selalu menyertai mu nak…

Silakan baca juga: Apa yang menjadi pertimbangan orang tua memasukkan ke sebuah sekolah?

Erdogan Menang Pemilu

Erdogan menang pemilu. Ada yang berduka, siapa? Negara-negara barat nan pongah dan sekutu-sekutunya.

Mereka ini sedang menangis meratapi nasibnya sambil merencanakan rencana busuk dan licik untuk menghabisi Erdogan.

Ada yang bahagia, siapa? Rakyat di berbagai belahan dunia yang tertindas.

Mereka ini adalah rakyat Palestina, Suriyah, Rohingnya dan lain-lain. Mereka berdoa, bermunajad dalam qiyamullayl nya demi keselamatan, kesehatan, kemenangan dan kejayaan Turki dibawah AKP.

Menurut laporan dari kantor berita Anadolu berdasarkan data dari YSK, Dari 99% suara yang telah dihitung, Erdogan meraih 53% suara.

Erdogan mengalahkan rival kuatnya, Muharrem Ince yang memperoleh 31% dukungan, demikian tulis media pemerintah Turki, Anadolu.

Dengan begitu, pria berusia 64 tahun itu kembali menduduki kursi nomor satu di negara tersebut.

Selamat buat Tn. Erdogan

Erdogan Sang Pemimpin Dunia

Ada yang komplain. Erdogan tuh tidak mewakili umat Islam dan Negara Turki bukan representasi pemerintahan Islami.

Saya balik tanya, trus siapa dong yang bisa kita jadikan ikon kebanggaan umat Islam dunia saat ini?

Trump dengan amrik nya? Netanyahu dengan israel nya? Kim Jong Un dengan korut nya? Raja Salman dengan arab saudi nya? As Sisi dengan mesir nya? Bashar Al Asad dengan suriyah nya?

Mana? Mana? Jeplak memang mudah…

Memang saat ini belum ada pemimpin muslim ideal paripurna yang bisa dijadikan kiblat umat islam dunia. Bahkan konon Erdogan ketika awal-awal mendirikan AKP dianggap sebagai murid ‘murtad’ yang menyimpang dari garis perjuangan partai yang didirikan oleh gurunya Syaikh Nekmetin Erbakan.

Tetapi, hari ini dunia mengakui kepiawaian Mr. Erdogan dalam mengelola Turki ditengah ancaman sekularisasi militer turki sejak keruntuhan khilafah tahun 1924. Erdogan sukses meramu manajemen konflik ditengah kerumitan ekonomi, politik dan psikologi dengan membawanya menjadi negara yang Islami dlm bingkai sekularisme.

Sudah beberapa kali pemimpin Turki yang dihukum mati militer hanya gegara membawa kembali ajaran Islam dalam kehidupan bermasyarakat di negeri ini.

Maka tidak heran, kita sebagai muslim bangga dengan kesuksesan Mr. Erdogan membawa kabangkitan Turki dari ambang kehancuran dan membawanya berkuasa selama hampir 20 tahun di negeri Konstantinopel itu.